maii

Festival Jepang : Cosplay

Posted on: 30/09/2011

“ikut ke festival budaya Jepang yuk? Temenku ada yang cosplay 1 di sana, sekalian mau beli dorayaki 2 sama gantungan kunci doraemon 3

12946456531563993682

Itulah perkataan adik saya saat melihat iklan festival budaya Jepang yang diadakan di salah satu hotel berbintang empat di kota Bogor. Dengan malas-malasan saya hanya menjawab sekenanya sambil terus menatap liputan tentang kepulauan Raja Ampat di televisi. Malas, batin saya. Festival budaya Jepang yang terbayang dalam pikiran saya adalah sekumpulan anak-anak baru gede yang berpakaian ala  Harajuku4 dan menyanyikan lagu-lagu theme song kartun jepang yang mungkin liriknya tidak mereka pahami.

okee,,kalau gak mau nemenin, silahkan jadi sopir pribadi si mamah nganter ibu-ibu arisan ke Bekasi…” ancam adik saya sambil melempar kunci mobil.

Terbayang jalanan Bekasi yang macet dan ibu-ibu arisan yang cerewet saya langsung menyerah. Dengan ikhlas dan sukarela saya menyerahkan tugas tersebut pada Paman dan memberikan kunci mobil untuk mengantar mereka sampai tujuan. Sambil mandi dan bersiap-siap pergi saya hanya bisa membatin: “bergaul dengan sekelompok remaja berkostum aneh lebih menyenangkan dibanding seharian penuh bersama ibu-ibu arisan”

Pukul setengah dua siang, kami tiba di depan hotel yang terletak bersebrangan dengan Kebun Raya Bogor tersebut. dari jauh sudah terlihat antrian panjang di pintu masuk ke bagian kolam renang. Ya, festival tersebut diadakan di areal kolam renang dan beberapa ruangan di lantai dua. Tiket masuknya cukup murah, hanya sepuluh ribu rupiah kita bisa mengikuti acara dari jam sepuluh pagi sampai jam sepuluh malam.

Areal sekitar kolam renang dijadikan lokasi untuk berjualan makanan khas jepang seperti dorayaki, tempura, sushi, dan mie ramen. Dengan porsi kecil dan rasa yang unik, harga yang ditawarkan memang sedikit lebih mahal, yakni lima belas ribu hingga dua puluh lima ribu rupiah. Harga yang cukup pantas untuk pengalaman kuliner yang jarang ada di kota Bogor. Sambil mengobrol dengan salah satu penjaga kios makanan tersebut, saya mengetahui bahwa makan-makan yang dijual merupakan kreasi dari mahasiswa perhotelan yang bersekolah di hotel tersebut. acara festival budaya ini juga hasil kreatifitas mahasiswa sastra Jepang dari salah satu universitas swasta di kota Bogor.

1294645827156891074
dorayaki, jajanan khas favorit pengunjung
12946459161394457388
sushi dan deretan kios makanan khas jepang

Saya melirik brosur yang dibagikan di loket karcis sebelumnya. Pertunjukan teater tradisional jepang dimulai tiga puluh menit lagi. Sambil menuju ruangan pertunjukan di lantai dua, saya langsung diseret menuju kios yang menjual pernak-pernik tokoh kartun jepang oleh adik saya. Terdapat lebih dari dua puluh kios yang menjual pernak-pernik khas jepang. Tidak hanya tokoh kartun, pernak-pernik tradisional jepang seperti kipas, lukisan, kimono, hingga tulisan nama kita dalam huruf kanji juga dijajakan disini.

1294645714911396976
memilih pernak-pernik doraemon dan tokoh animasi lainnya
1294646346375059539
menulis nama dengan huruf kanji

Tepat pukul tiga sore ruangan pertunjukan dibuka. Pertunjukan yang bercerita tentang penculikan putri dan pengkhianatan pengawal tersebut berlangsung selama kurang lebih satu setengah jam. Dialognya menggunakan bahasa jepang dengan terjemahan di layar proyektor. Cukup bagus dengan penataan cahaya dan kostum yang indah.

Acara selanjutnya yang sudah ditunggu-tunggu adalah cosplay. Puluhan remaja dengan kostum-kostum unik dan mirip tokoh kartun jepang beraksi di atas panggung. Beberapa dari mereka melakukan pertunjukan semi-drama yang berisi cuplikan adegan film lengkap dengan pernak-pernik tokoh yang mereka perankan. Didorong rasa penasaran saya bertanya kepada salah satu peserta dengan kostum robot yang cukup rumit. Saya bertanya kenapa dia menyukai aktifitas ini dan dimana ia membeli kostum tersebut. jawaban yang saya dapat cukup menarik. Ternyata, Rata-rata peserta cosplay tersebut membuat sendiri kostumnya. Beberapa diantaranya mengunakan barang-barang bekas yang didaur ulang dan dibuat semirip mungkin dengan karakter di film kartun tersebut.
Anime Festival Asia 2010: Cosplay

Anime Festival Asia 2010: Cosplay

Anime Festival Asia 2010: Cosplay

Tim dari Thailand adalah pemenang utama di Regional Cosplay Championship 2010…

Anime Festival Asia 2010: Cosplay

Dan tim dari Indonesia (ada juga ternyata), yang diwakili oleh “Garo N Zero” dari Komutoku berhasil merebut posisi Runner Up di Regional Cosplay Championship 2010…

Anime Festival Asia 2010: Cosplay

Kalau ada lomba cosplay ala Indonesia apakah masih ada remaja-remaja yang mau bersusah payah membuat kostum Gatotkaca atau Hanoman? Mungkin saja, kalau festival budaya kita dibuat unik sedemikian rupa agar menarik untuk dikunjungi, dan mungkin saja beberapa tahun kedepan saya akan diseret ke festival budaya Indonesia oleh adik saya, sambil memborong gantungan kunci Hanoman atau Gatotkaca, bukannya gantungan kunci doraemon yang sekarang tergantung manis di telepon genggamnya.

Catatan:
Cosplay: Cotume play atau bergaya mengenakan kostum seperti tokoh idola di kartun lengkap dengan
Dorayaki: Kue tradisional khas Jepang
doraemon:  Salah satu tokoh animasi jepang, robot kucing yang datang dari masa depan
harajuku: Salah satu distrik di Jepang tempat berkumpulnya anak-anak muda yang berpakaian unik dan aneh sebagai bukti eksistensi mereka. gaya harajuku merupakan salah satu trend mode berpakaian yang cukup sering dipakai di dunia.

sumber: http://lifestyle.kompasiana.com/hobi/2011/01/10/festival-budaya-jepang-cosplay-dorayaki-dan-doraemon/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: